HARI INI ! Ada Diskon Ruang Guru Promo ✂ 60% OFF! ⚡ (Semua Paket) AMBIL PROMO

Teknik Feynman: 5 Tahap untuk Memahami Konsep Pelajaran Tanpa Menghafal

Kalau kamu ngerasa belajar itu membosankan, maka saatnya kamu tau salah satu metode belajar buat ngatasin hal tersebut: teknik feynman.

Teknik belajar yang bisa bikin kamu paham konsep pelajaran sampai ke akar-akarnya. Berguna banget supaya kamu nggak melulu ngafal rumus atau tipe soal.

Bagaimana caranya? Yok, kita mulai.

Kenali Apa itu Teknik Feynman

Sebelum menerapkan teknik ini, kita harus kenal dulu ya. Bagaimana sejarahnya dan apa yang menjadikannya begitu diminati.

Teknik Feynman

Teknik feynman ialah metode belajar dengan cara mengajar. Teknik ini digagas oleh Richard Phillips Feynman, salah seorang fisikawan terbaik dunia. Feynman aktif meneliti dan mengajar setelah masa Einstein.

Salah satu cetusannya paling fenomenal ya teknik belajar ala Feynman. Ia bisa mengajarkan konsep fisika yang sangat rumit jadi simpel dan mudah dimengerti oleh awam sekalipun.

Senada dengan hal itu, Einstein juga pernah bilang seperti ini:

Apabila kamu tidak bisa mengajarkan konsep pelajaran ke orang awam dengan sederhana, maka kamu sebenarnya belum betul-betul mengerti konsep tersebut.

Lalu gimana caranya supaya paham?

Ya belajar lagi, pahami lagi konsep dasarnya. Sampai bisa bercerita ke orang lain dengan bahasa sederhana dan mudah dimengerti.

Belajar, mencatat, menulis / bercerita ke orang lain, evaluasi dan sederhanakan lagi. Kalau proses tersebut diulang-ulang terus-terusan, kita jadi lebih paham tentang konsep pelajaran sampai ke akar-akarnya.

Nah, proses inilah yang disebut dengan teknik feynman.

Belajar Pakai Konsep

Teknik feynman akan sangat tidak cocok buat siswa yang gaya belajarnya menghafal. Baik itu ngafalin rumus atau ngafalin tipe soal yang bakal keluar di ujian.

Kenapa? Karena teknik ini menuntut kita buat memahami materi tanpa menghafal. Kalau di tengah-tengah jalan ada bagian materi yang ngga ngerti, ya buka lagi. Begitu terus sampai bener-bener paham.

Tapi kamu tenang aja. Karena setiap kali kita bisa paham dan ngerti banget tentang suatu konsep, dijamin bakalan nagih deh. Nggak ada bosen-bosennya.

Toh, cara ini walaupun ngga secepat kalau kamu menghafal, bakalan awet dan tahan lama. Kamu bakal inget terus.

Kenapa bisa inget terus?

Ya simply karena kamu review terus catatan belajarmu. Karena proses ini tetap harus melibatkan revisi ya. Biar kamu makin ngerti.

Cara belajar ini juga udah diadopsi oleh sederet bimbel online yang kita tau nawarin gaya belajar baru yang bikin paham dan seru. Zenius, Ruangguru, Quipper, Pahamify.

Mereka udah nggak nyaranin buat ngafal tipe soal, tapi memahami konsep sampai ke akar-akarnya.

Berguna Buat Jawab Soal HOTS

Nyambung ke poin sebelumnya. Kalau kamu paham konsep, kamu ngga akan kebingungan buat jawab soal HOTS.

Yak, kita sama-sama udah tau ya kalau soal HOTS bakalan sering muncul saat ujian. Buat mengetes pemahaman kita sejauh mana.

Kalau boleh dibilang, teknik belajar feynman ini kayak udah sepasang sama soal HOTS.

Kenapa? Karena soal HOTS itu menguji kemampuan kita buat menganalisis, mengevaluasi, dan mencipta model/kesimpulan dari informasi yang ada. Bukan hanya sebatas menguji ingatan.

Terlebih, buatmu yang sekarang lagi fokus belajar UTBK, USM STAN, atau SIMAK UI. Dalam 5 tahun terakhir, tes seleksi PTN itu sudah menerapkan soal-soal HOTS lho.

Nah, kamu bisa manfaatkan metode belajar feynman supaya makin siap untuk bersaing di UTBK dan tembus di jurusan dan PTN favoritmu.

Caranya? Scroll terus, ya.

Mulai Belajar Satu Topik

Disclaimer: Teknik ini lebih cocok untuk dipakai saat belajar di rumah, alias belajar mandiri. Paling optimal ya pakai bimbel online. Karena kita bebas pilih materi mana yang bakal kita pelajari saat itu juga. Dan, bisa diulang-ulang.

(Disarankan) Pilih Topik yang Paling Susah

Kenapa? Saya punya 2 alasan.

Pertama, karena sekali kamu bisa paham konsep yang paling susah, akan jauh lebih mudah buat paham konsep-konsep lainnya.

Kedua, saat kamu paham materi yang susah, kamu bakal ketagihan buat ngulik lebih jauh lagi. Kamu bakal bilang, “Oh, ternyata gini doang!” Dan ya, bisa jadi kamu makin tertantang buat belajar. Bagus buat bahan bakar.

Setelah nentuin topik mana, langsung belajar aja. Play video belajarmu di apps bimbel online yang kamu punya.

Saya punya saran lagi, supaya kamu:

Putar Video Belajar Sebanyak 2x

Sesi pertama, digunakan buat fokus mantengin penjelasan. Nggak boleh ada aktivitas apapun selain ngangguk-ngangguk karena paham, atau mengeritkan dahi karena nggak ngerti. Hehehe

Intinya sih memahami tanpa distraksi. Ini penting buat kita, supaya bener-bener paham sebenernya apa yang sedang dijelaskan oleh guru.

Sesi kedua, digunakan buat mencatat. Catat materi-materi yang ada, tapi nggak perlu semuanya. Kamu pilih aja yang penting untuk diingat. Atau kalau mau lebih lengkap semuanya juga gapapa. Bebas. Hehehe

Oiya, kalau kamu bisa dua-duanya dalam satu kali lihat video, bagus. Ya, good. Lanjutkan.

Ceritakan Hasil Belajar

Tahap kedua adalah menceritakan hasil belajar dengan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti. Proses ini penting karena otak kita akan me-recall memori hasil belajar. Jadi selain untuk memantapkan ingatan, juga untuk mengetes pemahaman sudah sejauh mana.

Pakai Bahasa yang Sederhana

Gampangnya sih pakai bahasa sehari-hari. Kayak lo-gue, misal. Pokoknya, mudah dimengerti, bahkan oleh orang awam atau anak kecil usia 6 tahun sekalipun.

Ingat ya, peraturan pertama dari Einstein, kalau tidak bisa kasih penjelasan yang sederhana, berarti kamu belum bener-bener paham materinya.

Kamu bisa ngajarin ke temen belajar kamu. Bikin tim belajar itu bagus. Buat saling mengingatkan. Dan, buat saling mengajarkan.

Tapi kalau tidak ada teman buat diajarin, ya nggak papa-papa. Kamu bisa tulis sendiri. Seolah-olah ngajar bimbel pakai notes di iPad. Caranya? Scroll, ya.

Pakai Mind-map

Kenapa? Karena sejalan banget sama metode ini. Mind-map secara saintifik bisa bikin kita makin paham.

Karena, mind-map bikin otak kita berpikir secara komprehensif, mulai dari topik utama, ke sub-topik berikutnya sampai ke akar-akarnya. Ini sejalan banget sama kerja otak manusia.

Cara prakteknya adalah, dengan seolah-olah ngajar orang lain. Pakai suara yang diucapkan, jangan dibatin ya. Karena efeknya jauh lebih kerasa kalau kamu sambil bicara.

Langkah berikutnya?

Evaluasi Teknik Feynman

Tahap ketiga adalah mengevaluasi hasil belajar kamu mulai dari seberapa paham, ada materi apa yang susah dimengerti, sampai latihan soal per bab.

Stuck? Ya, Belajar Lagi

Tenang aja. Nggak perlu perfect harus jelas, gamblang, paham.

Pasti, pas ngajarin itu nggak mulus. Sama kayak catatan belajar, awalnya ya seadanya. Kita bisa tau materi yang kurang ya dengan mereview-nya.

Pas ngajarin juga gitu. Pasti ada bagian-bagian tertentu yang kamu rasa kurang paham, dibuktikan dengan bahasanya masih kaku dan kurang dimengerti.

Atau paling mudah ya, lawan bicaramu belum ngerti sama apa yang kamu sampaikan. Artinya kamu masih perlu usaha buat belajar memahami materi tersebut lebih jauh lagi.

Goal-nya ya lawan bicaramu bisa ngerti. Ini susah sih, sama kayak tugas guru-guru kita. Tapi nggak ada salahnya mencoba. Challenging banget!

Cari Kesalahan

Loh, gimana maksudnya? Tenang, saya jelasin, ya.

Maksudnya, pas kamu ngajarin atau bikin mind-map, mungkin kamu ngerasa lancar-lancar aja. Paham kok lawan bicaranya, dan komprehensif kok mind-map-nya.

Tapi, jangan berhenti sampai di situ aja. Kamu juga harus aktif mencari bagian mana sih yang kira-kira ‘kurang’. Bisa jadi ‘kan, masih banyak materi yang belum kamu jelasin secara detail.

Nah, sangat disarankan buatmu nyari-nyari kesalahan dari cara mengajarmu itu. Bagian mana ya yang masih kurang, perlu diperbaiki dan ditambahi lagi.

Jadi, jangan puas diri. Gas teroosss!

Selingi dengan Latihan Soal

Pas abis ngajarin, ‘kan udah ada tuh draft catatan belajar yang lebih lengkap. Setelah dievaluasi dan ditambahin materi yang bikin makin paham.

Sekali dayung, dua pulau terlampaui. Yak, kamu selingi aja dengan latihan soal per bab.

Tentu ini selaras dengan metode belajar yang juga udah saya tulis di konten lain, yakni tentang deliberate practice untuk melatih kita memahami materi sampai jago ngerjain soal.

Nanti aja bacanya, setelah artikel ini. Hehehe

Nah, pas ngerjain soal juga gitu. Kadang masih belum ada yang ‘nyantol’. Kayak materi yang dipelajari sama sekali nggak muncul di soal latihan. Biasanya sih muncul, tapi pertanyaannya dibikin berlapis.

Masih inget alasan kenapa harus belajar pakai teknik feynman di awal? Yak, buat ngelatih kita ngerjain soal HOTS. Tipe soal-soal HOTS ya kayak gitu, berlapis-lapis modelnya.

Kalau udah gitu, selanjutnya apa?

Sederhanakan

Intinya, semakin penjelasanmu sederhana dan gampang dimengerti, semakin bagus pemahamanmu pada konsep pelajaran tersebut.

Balik lagi ke peraturan pertama oleh Einstein, ya. Inget ‘kan? Kalau nggak, scroll lagi ke atas, ya. Hehehe

Dengan menyederhanakan, kamu jadi lebih paham materinya. Tinggal kamu tingkatin lagi kemampuan deduksi lewat latihan soal.

Sekadar tambahan, proses kita belajar ada dua tahap ya: induksi dan deduksi.

Secara sederhana (sebenarnya sangat kompleks), induksi itu proses belajarnya. Pas kamu dengerin penjelasan guru di kelas, atau lihat video belajar di aplikasi bimbel online.

Lalu, deduksinya? Ya pas kamu ngajarin ke orang lain, nulis konsep di mind-map, sama latihan soal.

Serangkaian proses ini nggak boleh dilewatkan satupun kalau kamu ingin jago di konsep pelajaran.

Kesimpulan

Teknik ini memungkinkan kamu buat melengkapi catatan belajar. Ingat ya, catatan belajar itu penting. Seolah-olah dialah senjata kita sebelum berperang.

Kemudian, teknik ini berguna buat bikin analogi sendiri tentang suatu konsep. Kamu boleh tuh pakai metode analogi supaya lebih gampang pas coba inget-inget konsep pelajaran.

Dan ya, teknik belajar feynman bisa kamu pakai buat persiapan ujian, baik itu ujian sekolah, UTBK, USM STAN, UTUL, bahkan SIMAK UI sekalipun.

Terakhir, belajar pakai teknik feynman jauh lebih efisien dibanding menghafal materi atau tipe soal. Bersyukurnya lagi, kamu jadi lebih cinta sama proses belajar itu sendiri. Serasa kayak main game doang.

Pengen ‘kan? Yok, praktek yok!

Tinggalkan komentar